Benarkah Menjadi Ibu Rumah Tangga Tak Ada Istirahatnya?

Sunday, June 18, 2017



 
Halo Mak, jumpa lagi dengan emak cihuy disini, dengan sebuah cerita cihuy tentang kisah kasih di sekolah rumah tangga.

Ibu rumah tangga.  Sebuah tugas sekaligus pilihan yang diambil oleh sebagian perempuan.  Ada yang berada di posisi ini  karena “terpaksa” dan tak ada pilihan lain, ada yang memang memilih secara sadar, karena berbagai alasan tentunya.  Apapun itu, ibu rumah tangga adalah “profesi” yang hadir melengkapi keluarga dan bukan untuk dibandingkan dengan profesi lainnya, seperti dokter, wanita karir dan lain-lain.  Masing-masing adalah aktivitas yang memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.  Sekali lagi, tidak untuk dibandingkan.


Kembali ke judul, benarkah menjadi ibu rumah tangga itu tak ada istirahatnya? Mari coba kita telisik, ibu rumah tangga itu ngapain aja sih dirumah? Sependek yang saya tahu, selama hampir 5 tahun memutuskan resign dari rutinitas kantor pagi hingga malam, pekerjaan ibu rumah tangga itu ya beberes rumah (nyapu, ngepel, ngelap-ngelap, nyuci, nyetrika dst), memasak, mengurus keuangan rumah tangga, dan seterusnya yang mana semua pekerjaan ini memang tak ada habisnya.  

Memasak misalnya, akan berlanjut dari pagi hingga malam.  Kecuali memang masaknya sekali saja dopagi hari, untuk dimakan di tiga waktu ; pagi, siang dan malam.  Tapi biasanya tak begitu khan.  Belum lagi kalau masing-masing anggota keluarga punya selera berbeda.  Ditambah kalau punya bayi yang harus makan bubur. Gak kelar-kelar deh di dapur ya, mak.  Ini juga masih harus berlanjut dengan mencuci perabotan bekas masak, membersihkan dapur dan seterusnya. Pun masih ditambah dengan makan berulang yang artinya akan berulang pula ada piring kotor dan teman-temannya.  Duuuh… baru urusan makanan saja, saya sudah menghabiskan berapa kata tuh buat ngetiknya hehehe.  

Bagaimana dengan pekerjaan yang lain? Hmm… kalau dideskripsikan satu persatu bisa panjang ini.  Karena memang serasa tak ada habisnya…..

Jadi kapan dong istirahatnya, Mak?

Mak, bagaimana kalau kita ubah sudut pandangnya.  Buat mak sekalian,  mandiin anak, main bareng, bacain buku cerita, ngelonin bobo siang, nemenin nonton TV, nyuapin makan dan seterusnya yang berhubungan dengan beraktivitas bersama anak , itu pekerjaan rumah tangga bukan?

Kalau buat saya (ini benar-benar sangat pribadi ya, Mak) itu semua bukan pekerjaan.  Itu adalah hiburan, rekreasi, refreshing.  Lha wong saat main bareng, saya khan juga main.  Saya tertawa bersama, bahagia bersama.  Saat bacain buku cerita, saya juga dapat bahagianya.  Apalagi saat nemenin nonton, lha itu juga hiburan buat saya, meskipun iya sih, tayangannya gak sesuai selera emak-emak.  Tapi (jujur) saya menikmati kok nonton Sofia the first, Upin Ipin, Elena of Avalor, Jack and the Neverland Pirates atau bahkan ikutan menari-nari ala Hi5.  Dan saya bahagia. Jadi itu bukan kerjaan, itu hiburan.
Main bareng cah bagus adalah momen dimana saya beristirahat dari pekerjaan rutin rumah tangga
Sampai disini, saya kemudian mendapatkan sebuah ide cihuy (ya minimal buat emakcihuy deh) bahwa semua berawal dari sudut pandang.  Karena kemudian saya merasakan, saya mendapat banyak (bonus) kesempatan untuk istirahat lho.  Apalagi saat cah bagus sudah mulai libur sekolah seperti ini, makin banyak aja istirahat saya.

Sedang masak, cah bagus bangun tidur, nyamperin emak.  Memeluk,  cium pipi, ngajak ngobrol, harus didengerin dan disahutin.  Kadang saya malah sampai matiin kompor sejenak demi dengerin ocehannya.  Istirahat deh masaknya

Lagi nyuci, cah bagus minta makan.  Tinggalin cucian, ambilin makan, temenin cah bagus maem kadang sambil nyuapin.  Istirahat deh nyucinya

Cucian piring numpuk.  Cah bagus minta ditemenin sepedaan atau nyusun lego.  Ya dadah-dadah manja aja deh sama piring.  Intirahat dulu nyupirnya.

Lagi nyapu ngepel.  Cah bagus ngotot pengen bantuin.  Mbuh hasilnya gimana, tapi khan emak jadi istirahat sejenak to.

Lagi nyetrika, cah bagus ke toilet.  Meski udah bisa bersihin sendiri kadang tetap harus diawasi.  Istirahat dulu nyetrikanya.

Lagi nulis artikel.  Cah bagus pengen bobo siang, minta ditemenin, bacain cerita pengantar tidur.  Matiin laptop, taro HP.  Ikutan baring.  Kadang-kadang malah ikut ketiduran.  Yippie… istirahat lagi deh hahaha.

Lagi makan.  Cah bagus minta ditemenin nonton.  Yuhuuu emak makan sambil nonton, lumayan dapat hiburan. Makan itu istirahat juga to dari kerjaan rumah tangga.

Daaaaan…. Masih banyak istirahat-istirahat lainnya.  Coba deh, mana ada orang kantoran bisa bobo siang, nonton TV, baca buku cerita, ngemil-ngemil, ngewarung, ngobrol sama tetangga dan seterusnya. Jadi, kata siapa ibu rumah tangga gak ada istirahatnya?
Menemaninya belajar juga jadi saat saya "istirahat"
Ya memang sih, kerjaannya gak kelar-kelar.  Namanya kerjaan rumah tangga khan memang gak ada habisnya. Tapi ya gituuuu…. Emak dapat kok istirahat ya.  Mari ubah sudut pandang kita,  Jadikan masa-masa menemani anak itu sebagai refreshing buat diri.  Karena masa itu tak akan terulang, kelak saat dia beranjak remaja lalu dewasa, tak aka nada yang merengek dan menggelendot manja, kita akan merindukan masa-masa itu.  Sementara disisi lain pekerjaan rumah tangga itu akan terus ada dan  berulang, lagi dan lagi.

Mau Istirahat lebih, Ini Caranya


“Ruang yang selalu tertata rapi dan bersih namanya ruang pameran bukan rumah”

Di sudut sana ada lego tergeletak.  Disudut lainnya mobil-mobilan atau boneka tampak menghiasi.  Menginjak lantai yang baru saja dipel, kok yo ngeres dan lengket ya.  Aih ternyata ananda baru saja menumpahkan remah-remah cemilan dan tetesan susu. Oh tidaaaaak!!!

Saya bukan tipe ibu yang super sabar dan bisa memaklumi kondisi rumah laksana kayak kapal pecah yang baru saja menabrak karang.  Saya sama kok dengan emak-emak lain diluar sana yang pengen punya rumah rapi, bersih dan kinclong.  Anak yang anteng dan wangi plus sopan.  Apa daya cah bagus ini tipe anak yang super pecicilan.  Adaaaa aja yang dilakukannya.   Main bola, main sepatu roda bahkan main sepeda kadang dilakukannya di dalam rumah.  Ini juga jadi alasan kuat kami tak membeli aneka perabotan seperti sofa dan sejenisnya.  Tak ada yang namanya pernak pernik cantik yang kalau jatuh krompyang jadi butiran dan bikin nyesek emak karena mikirin harganya.

Saya justru termasuk emak galak.  Galak dalam arti tegas lho ya.  Bukan yang demen mukul atau melakukan kekerasan fisik lainnya.  Sebisa mungkin hindari itu ya, Mak.  Nah, untuk urusan main (apapun) di dalam rumah saya menerapkan 2 aturan utama :

1    1.  Hanya boleh main 1 permainan dalam satu waktu.  Bila ingin main permainan yang lain, bereskan dulu yang awal, baru ambil mainan selanjutnya.  Misalnya main lego, lantas ingin main sepeda, ya beresin dulu legonya baru boleh nyentuh sepeda
2    2.  Setiap kali habis bermain, semua mainan harus kembali ke tempat semula.  Sesuai wadah sebelumnya.  Fyi, Setiap mainan Prema sudah dikelompokkan di wadah-wadah berbeda sesuai jenisnya.  Jadi saat akan memainkan kembali, gak ada acara ngambek atau bingung mencari mainan itu

Berhasil?

Sejauh ini, saya katakan 80% berhasil.  Ini juga sekaligus melatih disiplin buat anak.  Bukan hanya untuk mainan, juga berlaku pada buku-buku bacaan, pakaian kotor dan seterusnya.  Dengan begini anak anak lebih teratur dan belajar bertanggung jawab atas miliknya sendiri.  Bonusnya, emak gak perlu nambah panjang daftar kerjaan rumah tangga dengan membereskan mainan anak.  Karena itu jadi bagian tugas ananda, bukan tugas emaknya.  Kita hanya ngingetin.  Dan emak dapat deh istirahat 

Pernah gagal?

Pernah dong.  Ada kalanya anak gak mood untuk membereskan mainan, sehingga minta dibantuin emak.  Dalam kasus Prema, paling sering terjadi ketika kami kedatangan tamu yang membawa anak kecil, lantas main bareng bersama Prema.  Nah, kalau sudah begini, biasanya mainan yang keluar pasti lebih dari satu macam.  Setelahnya, tamu pulang, mainan masih berantakan,  Prema ngambek deh karena merasa tak memainkan semuanya tapi kebagian beresin semuanya.  Iya deh, kali ini emak dan kadang-kadang Ayah ikut turun tangan.

Sejak kapan diterapkan?

Untuk Prema, saya sudah menerapkan ini sejak masih piyik banget.  Mungkin sekitar umur 2 atau 3 tahun deh.  Awalnya ya kami lakukan bersama, bisa dilakukan sambil bermain kok.  Pura-pura bikin perlombaan, lombanya memasukkan mainan dalam wadah.  Pemenangnya dapat hadiah, tak harus hadiah mahal, sekedar peluk cium, sekotak susu, cemilan, tepuk tangan, ucapan terimakasih, pujian dan seterusnya sudah bikin anak senang.  Kedepannya dia akan terbiasa melakukan tanpa perlu iming-iming hadiah.

Sampai sekarang Prema terbiasa merapikan sendiri tempat tidurnya
Biarkan juga anak-anak kita membantu pekerjaan rumah tangga.  Ya meskipun memang jadinya agak ngerecokin, tapi jangan liat berantakannya, lihatlah kelak dia akan tumbuh sebagai anak yang ringan tangan membantu.  Mencuci piring, mengambilkan air, menyalakan/mematikan lampu, membuka/menutup gorden,  merapikan tempat tidur, melipat pakaian, membantu membawa  barang belanjaan dan masih banyak pekerjaan lain yang bisa jadi awal yang baik untuk mengajak si kecil terlibat dalam pekerjaan rumah tangga.  

Jadi  Mak, balik lagi ini soal sudut pandang.  Nikmati saja peran kita sebagai ibu rumah tangga.  Lakukan semua dengan cinta dan cintai semua yang kita lakukan #selftalk #selfreminder.  

Semangaaaaat!

24 comments:

  1. Wah mantap jiwa ini. Beneran di rumah sendirian Mak cuma sama anak-anak? Kalau dari sudut pandang saya, yang berat itu adalah nggak ada teman ngobrol nya. Suami plg malam, ortu mertua beda kota, sodara jauh, kalo tetangga menggosip mending ga dong ya. Buat perempuan yg harus mengeluarkan 15ribu kata perhari lmyn berat misal hanya ngomong sama bocah, hehe. Bawaannya jadi senewen malahan. Ya tiap orang beda2 sih ya tipenya, tapi mmg enaknya bisa boci (kalo anak juga boci), bisa masak bareng anak, bikin kue bareng, berenang bareng di hari krja (sepi deh) dan sebagainya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ak berdua doang sama Prema mbak. Suami juga pulang malam. Mertua di Bali, Orang tua di Kendari. Jadi ya memang hari2 hanya berdua. Tapi Prema ini tipe yang demen ngobrol jadi kami seru-seru aja saat berduaan hehehe

      Delete
  2. Bagus banget mbak aturannya,memang kalo habis main harus dikembalikan ke tempatnya biar emaknya nggak rempong beresin lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Dan ini sebaiknya dibiasakan sejak kecil
      Jadi anak juga belajar bertanggung jawab sama miliknya
      Sesekali boleh kok bolong atau dibantu, sembari dibilangin bahwa ini gak sering-sering :)

      Delete
  3. Aku juga menerapkan ini ke anakku. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss
      Jadinya anak-anak bertanggung jawab sama miliknya

      Delete
  4. aku kok susah ya nerapin ix i permainan. si bungsu senngnya masih main ini itu jadinya berantakan banget. paling aku ngatasinnya dengan ngebiarin dia main sampe selesai, sesudah itu saat aku mau beresin aku minta dia bantuin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pelan-pelan mak Zata
      Sembari dibantuin sembari diingetin aja
      Nanti lama-lama juga biasa

      Delete
  5. Pelajaran buat aku kalo udah berumah tangga nanti <3

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aseeeeek.
      PAs jadi emak itu pejarannya banyak banget dah

      Delete
  6. Salut aku sama Mbak Arni yang bisa lihat dari sudut pandang yang berbeda sehingga pekerjaan RT yang ga ada habisnya itu terasa sebagai hiburan.
    Aku kalo libur itu juga jadi BRT dan tau banget capeknya kayak gimana he4

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Wan. kalau gak mindsetnya yang diubah bisa stress aku liat kerjaan gak kelar2. Tapi memang khan aku resign demi anak, jadi tetap dia prioritas, bukan bagian dari kerjaan RT apalagi sampai jadi beban

      Delete
  7. Nah, itu kalau Maxy udah bisa diperintah balikin mainan ke wadahnya. Dema yg msh ogah diperintah.
    Tapi ada kalanya Maxy juga ikut2an Dema, jd ahire emake turun tangan beresin maina sambil menggerutu hahaha :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha makin sering melihat contoh dari Maxy, pasti nanti Dema juga bisa deh. Semangaaaat

      Delete
  8. Ngantor ggbisa tidur siang, benerr bangetttt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha bener mak
      Kalau dirumah pas ngelonin bocah kadang emaknya ketiduran duluan

      Delete
  9. sama mba aku juga terapin aturan klo mau main ambil yang mau dimainin tdk semua diberantakin klo sudah selesai simpan lagi krn akunmikir ininjuga melatih rasa tanggungjawab anak smg anak2 kita sehat n tumbuh berkembang dg habit yg baik y mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak
      Selain jadi lebih teratur dan disiplin, anak2 jadi lebih bertanggung jawab pada miliknya sendiri

      Delete
  10. Anakku juga mulai kubiasakan membereskan mainan sendiri. :) Soalnya biar si anak tanggung jawab dan nggak manja. Dan dia jadi lebih disiplin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak
      Anak yang dibiasakan membantu sejak kecil, kelak akan lebih mandiri dan gak tergantung pada orang lain

      Delete
  11. Huum, mb
    Nerapin soal aturan bermain ini aq jg masih srg gagal2
    Jatuh bangun kalau mau dikasi lagu wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahaha sambil nyanyi aja jadi makin berasa penghayatannya

      Delete
  12. Rumahku cuma bisa rapi 10 menit. Anak2ku gak bisa liat rumah rapi. Wkwkwk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lumayanlah mbak 10 menit
      Setidaknya pernah terlihat rapi hahahaha

      Delete