Tips Hemat ala Emak Cihuy

Tuesday, May 30, 2017




Hai emak-emak hebat.  Udah lama nih emak cihuy gak bagi-bagi tips.  Harap maklum ya, emak lagi (sok) sibuk show sana-sini alias rempong sama realita kehidupan *tsaaaah…. Bahasanya* Monggo lho ya klo ada yang mendadak mual, di pojok ruangan sudah emak siapin kresek :p

Jadi nih ya, emak cihuy mau berbagi tips gimana cara cihuy untuk berhemat. Apalagi masa-masa seperti ini ya, dimana harga-harga terasa banget melonjak naik.  Errr… hukum ekonomi memang gak bohong, makin tinggi permintaan, maka harga juga ikutan tinggi.  Takut ketinggalan dia, jadinya malah balap-balapan deh.  Duh, emak-emak makin puyeng deh ngatur keuangan keluarga.

Sejujurnya, emak cihuy juga gak bener-bener pinter berhemat kok.  Masih suka laper mata juga klo liat barang-barang lucu.  Kalau udah ke mall kayaknya kayaknya kudu pake kacamata kuda deh biar gak jelalatan.  Masalahnya, selamat dari mall, pas buka medsos ndilalah jempol kok mencet-mencet akun online shop.  Haduuuuh…. Jempolnya kepleset melulu deh.  Ini sebenarnya yang pengen belanja jempolnya apa orangnya sih? #lemparkesalahan

Well, gak usah lama-lama ya ngocehnya.  Ntar malah pada nimpukin emak lagi karena kelamaan #ups sabar mak, lagi puasa, gak boyeh mayah-mayah katanya hehe.  Ini diaaaa tips hemat ala emak cihuy

Belanja Bulanan


Setiap rumah tangga pasti punya dong kebutuhan rutin yang sudah terukur jumlahnya.  Kalau dirumah emak cihuy, kebutuhan rutin ini biasanya buat dapur dan sanitasi.  Yang dapur itu berupa beras, minyak goreng, garam, gula, tepung-tepungan.  Sedangkan untuk sanitasi berupa pasta gigi, sabun mandi, shampoo, detergent, cairan pembersih lantai,  cairan pencuci piring, tissue dan segala derivasinya.  Semua barang-barang itu terukur dong ya, lha wong jumlah penduduk dalam rumah sama terus, tak ada tamu menginap dalam jangka waktu lama, tak ada acara bepergian dan seterusnya.  Artinya kebutuhan dari bulan ke bulan tetap sama.
Yuk belanja bulanan
Nah karena udah tau kebutuhannya, cihuy banget dong kalau kita belanja semua di awal bulan, lalu hidup tenang sampai akhir bulan gak pake ketar ketir kehabisan barang kebutuhan tengah bulan sementara keuangan sudah menipis.  Masa iya trus kita gak jadi mandi atau gak nyuci karena gak punya sabun hehe

Trus gimana kalau ada tamu menginap? Kalau dalam kasus saya biasanya kakek nenek yang berkunjung cukup lama.  Itu khan harus ngeluarin stock sabun dll sendiri.
Trus bagaimana dengan saat keperluan lain meningkat, misalnya saat bulan puasa seperti ini?

Nah, kalau emak cihuy nih ya, biasanya pada bulan-bulan tertentu melebihkan belanjaan satu atau dua item diatas kebutuhan bulanan.  Misalnya nih, bulan Januari yang biasanya butuh detergent 1 pack isi 1 kg, emak beli 2 pack (yang satu buat simpanan).  Lalu di bulan Februari, biasanya butuh pasta gigi 2 pack gede, belinya 4 sekaligus (yang dua buat simpanan).  Begitu seterusnya setiap bulan, ada beberapa item yang dilebihkan dari kebutuhan.  Gak sekaligus belinya agar gak langsung kempes dompetnya.

Pada akhirnya, akan ada dalam satu bulan dimana kebutuhan itu tersedia tanpa harus membeli sekaligus (kumpulan simpanan).  Contohnya di bulan Ramadhan seperti ini, dimana biasanya ada pengeluaran tambahan yang kebuh besar dari biasanya.  Buat beli sirup, bahan kue, baju baru, ngasi THR ke orang-orang yang membutuhkan dll.  Nah alokasi dana buat kebutuhan bulanan tadi bias dong dipakai buat keperluan ini, karena kita sudah punya barang simpanan sebelumnya.

Errrr… mbulet ya bahasanya.  Duh maafkan.  Emak klo udah ngomong suka bablas euy.  Ya pokoknya gitu deh maksud emak.  Masalah bulan pemakaian barang simpanan disesuaikan dengan kebutuhan dalam negeri masing-masing.  Misalnya buat kawan-kawan kristiani, mungkin kebutuhan terbesarnya di bulan Desember, jadi barang simpanan keluarnya di Desember, dananya buat kebutuhan natal deh. Begitu seterusnya.

Bawa Bekal


Tips kedua dari emak cihuy adalah membawa bekal buat orang-orang tercinta saat beraktivitas di luar rumah.  Kalau di rumah emak cihuy sih ini berlaku buat Prema dan Ayah.  Selain lebih hemat, tentu saja jadi lebih sehat ya makan masakan rumah.  Dimasak dengan sepenuh hati, diberi bumbu cinta super lezat, dibubuhi sejuta doa agar semua menjadi kenyang dan sehat.


Iya sih, memang ada effort lebih yang dibutuhkan karena harus pak pik puk setiap hari di dapur.  Tapi demi keluarga tercinta, kenapa nggak?   Kalau gak mau terlalu repot saat pagi, tips dari emak cihuy adalah menyiapkan bahan-bahannya sejak sore atau malam sebelumnya. Misalnya nih, besok pagi mau masak cap cay, cuci bersih dan potong-potong semua bahan, masukkan kotak kedap udara, taro di kulkas.  Besok pagi tinggal cemplang cemplung aja deh.  Begitu juga dengan bumbu-bumbu, biasanya sih kalau saya senangnya ngupas bawang-bawangan sekaligus agak banyak, masukkan kotak, taro di kulkas.  Bumbu halus juga begitu, buat sekaligus, ambil secukupnya setiap kali memasak. 

Untuk urusan belanja, kalau disini sih ada dagang sayuran yang jualannya udah paket-paket.  Sayur asem, sayur lodeh, capcay, bakwan, pecel dan seterusnya yang semuanya udah dalam satu plastik, untuk ukuran 4 – 5 porsi matang.  Harga per paketnya 3500 – 4000 rupiah.  Jauh lebih murah daripada beli sayur satuan lalu dicampur-campur dan pastinya gak pake puyeng mikirin, sayur A mau dikombinasi dengan apa ya.  Tinggal mikirin lauknya aja deh.  Mudah-mudahan ditempat teman-teman juga ada yang kayak gini ya.

Belanja di Pasar tradisional


Seberapa sering teman-teman berbelanja ke pasar?  Yang saya maksud ini belanja barang-barang kayak baju, sepatu dan sejenisnya lho ya.  Bukan jenis sayur mayur, ikan, ayam, tahu tempe atau daging. Memang sih, kadang untuk kebutuhan sandang itu berlaku ada harga ada kualitas, beberapa barang dengan merk tertentu terasa lebih adem dan nyaman dipakai plus modelnya yang gak pasaran, tapi sayang kadang harganya gak ramah buat yang pengen berhemat hehe.

Saya juga suka lho berbelanja di toko-toko, baik yang langsung maupun via online.  Biasanya pilihan pertama model,  warna lalu harga. Kalau harganya terlalu mahal (ini subyektif ya, kategori mahal tiap orang berbeda soalnya) saya akan berpikir berkali-kali untuk membelinya.  Di sisi lain, saya juga senang ngubek-ngubek pasar tradisional err… sebenarnya lebih ke pasar kaget sih.  Pasar kok kagetan :p

Foto pinjem di malesbanget.com
Di sekitar rumah saya, ada beberapa lokasi pasar kaget, yang memang hanya buka hari-hari tertentu di lapangan.  Kalau lagi beruntung dan rajin milih-milihnya, banyak lho barang-barang unik dan lucu disana.  Percaya atau tidak, saya punya baju seharga Rp 15 ribu, yang saya sukaaaa banget modelnya, suka makenya dan bahannya juga adem.  Bahkan baju ini sering saya pakai pergi-pergi menghadiri acara, jadi bukan buat baju rumahan.  Dan saya pede aja makenya dong.  Saya juga punya sepatu seharga Rp 25.000 yang model dan warnanya mirip sepatu lain milik saya seharga ratusan ribu, nyatanya saya jauh lebih nyaman pakai yang 25 ribu ini dibanding yang mahal.

Ini lho baju 15 ribu itu, kece khan :)

So, buang jauh-jauh deh gengsi belanja di pasar tradisional

Cari Barang Discount


Emak-emak mana yang gak tergiur sama discount?
Saya salah satunya.  Pemburu discount garis keras.  Tapi tetap aja sih, walaupun discount juga jangan sampai kalap ya.  Ini biasanya berlaku ke beberapa produk perabotan, terutama wadah kedap udara yang berinisial “T” itu.  Belinya nunggu discount aja dah.

Bedakan Kebutuhan dan Keinginan


Butuh atau ingin

Nah ini yang paling penting. Selalu ada alasan untuk membeli.  Tapi sesungguhnya ada sejuta alasan untuk tak membeli. Saat suka pada satu barang, saya biasanya bertanya pada diri sendiri, “saya benar-benar butuh atau sekedar ingin saja karena naksir modelnya, warnanya, bentuknya blab la bla…..”

Kalau saya tak menemukan jawaban kebutuhan mana yang akan paling terpenuhi dengan dibelinya barang ini, biasanya saya akan batal membeli. Jadi tips paling cihuy ya itu tadi, cari alasan kenapa ini tak perlu dibeli.  Tanyakan pada diri sendiri, butuh atau ingin.


Gimana Maks?
Sudah menimbang-nimbang untuk berhematkah?
Semoga tips hemat ala emakcihuy bisa berguna ya.  Biar kita semua makin cihuy sebagai bendahara rumah tangga.  Hemat pangkal kaya.  Rajin menabung sekarang, jalan-jalan kemudian.

Salam cihuy

18 comments:

  1. Setujuu sm semua tip nya. Belanja bulanan itu perasaanku emang lbh irit deh drpada belanja tiap hari dikit2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Selain hemat duit juga hemat waktu. Aku soalnya bukan tipe yang senang ngewarung. Bukan apa-apa, jadinya suka nyangkut buat ngobrol. Bukannya gak mau ngobrol sama tetangga sih, tapi ya gitu kadang suka gak enakan kalau langsung berlalu begitu aja sementara kerjaan dirumah menanti.

      Delete
  2. Setuju! Harus bedain mana need dan mana want. Kalau nggak, wah ludes semua huhuhu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pas lupa diri itu, rasanya nyampe rumah buka dompet kok yo pengen mewek hihihi

      Delete
  3. Bawa bekal ini ngaruh banget, kalo perlu sebelum pergi keluar rumah kudu harus makan dulu supaya gak jajan di luar lagi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betuuul
      Bahkan dalam perjalanan dengan mobil, kami selalu siap cemilan buat ngunyah2 sepanjang jalan, biar gak perlu mampir2 jajan

      Delete
  4. Ih.. aku beneran baru dapet tips yang pertama itu Mba Arni. Ternyata perlu ya dilebihin dikit-dikit biar pas Bulan Puasa gini saat kebutuhan meningkat, pengeluaran ga membengkak.

    Top banget tipsnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas. Untuk tips yang pertama itu aku udah terapin selama beberapa tahun terakhir dan terasa banget manfaatnya. Karena kalau aku saat ramadhan gini, belanja juga nambah untuk beli parcel yang akan diberikan ke beberapa orang, ini udah rutinitas tahunan. Kalau digabung belanja bulanan, berasa euy bengkaknya anggaran

      Delete
  5. Nah, yang bedain kebutuhan sama keinginan ini yg rada berat. Kdang cuma keinginan tapi maksain jd kebutuhan xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Selalu ada alasan kenapa dia jadi dibutuhkan ya, Von hahaha

      Delete
  6. Di sekitar rumahku juga jual sayurnya paketan gitu, lebih enak, ga pusing milihnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Kalau udah paketan enak banget tinggal masak aja
      Gak pake puyeng milih2 campurannya

      Delete
  7. Butuh dan ingin, kadang suka ilang klo udah masuk tempat belanja.

    ReplyDelete
  8. Cihui banget nih ya tipsnya emak cihui. Paling susah bedain mana yang butuh dan ingin. Hihi

    ReplyDelete
  9. Bawa Bekal ...
    Ini istri saya banget.
    Dia kalau kerja selalu bawa bekal makan sendiri.

    selain karena tukang makanan jauh dari kantornya ... juga bisa hemat banget

    salam saya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Om
      Suami saya juga gitu, dia malas jalan keluar kantor buat nyari makan
      Pas nyampe di tempat makan, masih harus bingung milih2 menunya
      Kalau bawa bekal khan praktis tinggal buka kotak aja

      Delete